Gugatan baru menyatakan bahwa perusahaan pengujian COVID telah memalsukan hasil tes dan bahkan tidak memiliki