FDA dan Merck telah mengetahui tentang cedera vaksin ini selama 25 tahun, namun gagal memperingatkan dokter anak