Pada tahun 1859, saat menjelajahi pulau terpencil Bacan di Maluku Utara, Indonesia, naturalis terkenal Alfred