Jurnal medis Inggris yang bergengsi The Lancet telah menerbitkan sebuah artikel oleh seorang ilmuwan penyakit