Studi meneliti herbal mana yang paling baik menangkal racun king cobra

Pada tahun 2012,   jurnal  Drug Discoveries & Therapeutics menerbitkan sebuah penelitian  yang mengevaluasi kemanjuran herbal untuk mengobati gigitan ular.

Dengan semua  berita terkini  tentang racun ular dan virus corona Wuhan (Covid-19), temuan penelitian ini sangat relevan saat ini.

Peneliti melihat  Curcuma antinaia  dan  Curcuma contravenenum , dua bentuk kurkumin,  Andrographis paniculata  (green chiretta), dan  Tanacetum parthenium  (feverfew), yang mereka uji dan siapkan sebagai formulasi terhadap  keracunan racun Ophiophagus hannah  (king cobra).

Mereka kemudian menguji preparasi hemidiafragma saraf frenikus tikus terisolasi ini  secara in vitro , mengungkapkan kemampuannya untuk menghambat transmisi neuromuskular dari racun. Agen herbal ini secara efektif membalikkan penghambatan kontraksi otot yang diinduksi racun.

“Sebuah trialdehida labdane, diisolasi dari  C. contravenenum , diidentifikasi sebagai agen antagonis terbaik dalam kisaran mikromolar rendah,” studi tersebut menjelaskan. “Tes pada formulasi ekstrak C. contravenenum yang paling ampuh   menunjukkan, bahwa supositoria dengan witepsol H15 adalah obat yang efektif melawan   racun O. Hannah .”

“Studi ini menjelaskan senyawa aktif, yang menghitung aktivitas antivenin dari ramuan tradisional yang digunakan dan menyarankan formulasi yang paling cocok, yang dapat membantu mengembangkan obat kuat untuk pengobatan gigitan ular di masa depan.”

Ekstrak herbal alami ditemukan lebih stabil daripada versi yang disintesis

Setidaknya tiga spesies temulawak yang berbeda ( C. zedoaroides ,  C. antinaia , dan  C. contravenenum ) , bersama dengan dua obat tradisional lainnya ( A. paniculata  dan  T. parthenium ) dikonfirmasi melalui penelitian untuk mengobati dan membalikkan efek king cobra bisa ular.

“Selain labdane dialdehyde, yang ditemukan di  C. zedoaroides  dalam penelitian kami sebelumnya, labdane lactone dan labdane trialdehyde, yang diisolasi dari spesies temulawak  C. antinaia  dan  C. contravenenum  sekarang ditemukan efektif melawan racun tersebut,” studi lebih lanjut mengungkapkan .

“Labdane trialdehyde adalah agen anti-neurotoksik terbaik yang diketahui hingga saat ini.”

Salah satu masalah dengan  labdane traldehida terisolasi  , bagaimanapun, adalah tidak stabil. Versi  alami  yang terbuat dari ekstrak tumbuhan, di sisi lain, ditemukan meninggalkan zat ini bersama dengan labdane dialdehida yang stabil dan berkhasiat.

Dalam dosis tinggi, ekstrak feverfew dapat digunakan sebagai obat keracunan bisa ular, meskipun satu-satunya formulasi yang benar-benar efisien adalah supositoria. Akar rimpang yang baru digiling adalah persiapan kuat lainnya.

“Hasil ini memberikan bukti tentang kegunaan beberapa obat tradisional sebagai penangkal dan memberikan petunjuk tentang pengembangan obat di masa depan,” demikian kesimpulan studi tersebut.

“Studi lebih lanjut sedang berlangsung untuk menggantikan   uji antivenin  in vitro , yang digunakan dalam penelitian ini, dengan metode in vitro  , di mana usus ayam digunakan dan bukan jaringan hewan laboratorium.”

Omong-omong, chiretta hijau  berhasil digunakan  di Thailand untuk mengobati Flu Fauci.

Alih-alih memaksa rakyatnya untuk menggunakan obat-obatan mematikan seperti remdesivir dan menggunakan ventilator seperti yang dilakukan Amerika Serikat, pemerintah Thailand memberikan persetujuan untuk  Andrographis paniculate  untuk digunakan sebagai obat penyakit tersebut.

“Studi lebih lanjut sedang berlangsung untuk menggantikan   uji antivenin  in vitro , yang digunakan dalam penelitian ini, dengan metode in vitro  , di mana usus ayam digunakan dan bukan jaringan hewan laboratorium.”

Omong-omong, chiretta hijau  berhasil digunakan  di Thailand untuk mengobati Flu Fauci.

Alih-alih memaksa rakyatnya untuk menggunakan obat-obatan mematikan seperti remdesivir dan menggunakan ventilator seperti yang dilakukan Amerika Serikat, pemerintah Thailand memberikan persetujuan untuk  Andrographis paniculate  untuk digunakan sebagai obat penyakit tersebut.

“Saya membaca bahwa metilen biru tingkat farmasi efektif melawan covid serta serangga lain seperti malaria,” tulis seorang komentator di  Natural News .

“Dunia ketiga yang ‘tidak beradab’ menyelamatkan nyawa warganya dengan merangkul obat-obatan herbal, suplemen, dan obat-obatan hebat seperti hydroxychloroquine dan ivermectin, sementara dunia pertama yang ‘beradab’ hanya membunuh warganya dengan bantuan Facebook, Twitter, CDC , dan FDA,” tulis yang lain.

Orang lain mengatakan bahwa dia telah mengkonsumsi chiretta hijau dua kali sehari dan tidak lagi sakit  apapun .

“Andrographis memiliki catatan keamanan yang sangat baik dan bekerja dengan baik,” tulis orang ini lebih lanjut.

Berita terkait lebih lanjut tentang covid dan bom racun gigitan ular dapat ditemukan di  Pandemic.news .

Sumber artikel ini antara lain:

ResearchGate.net

NaturalNews.com

NaturalNews.com

Awalnya diposting: www.health.news