Kamp Covid Baru Australia menyambut pelancong internasional pertama yang tidak divaksinasi

BRISBANE – Kamp karantina COVID baru untuk pelancong yang tidak divaksinasi telah dibuka di Australia dan direncanakan untuk menyambut hingga 1.000 “tamu” pada bulan April.

Fasilitas karantina kontroversial, yang disebut “Pusat Akomodasi Regional Queensland” atau “Wellcamp,” terletak tepat di luar kota Toowoomba, sekitar satu jam perjalanan dari Brisbane, ibu kota negara bagian Queensland.

Fasilitas ini sudah menampung 500 tempat tidur, dan 500 lainnya diharapkan siap pada awal April.

Kelompok kecil pertama pelancong internasional yang tidak divaksinasi, berjumlah kurang dari 10, dibawa dengan bus dari hotel karantina di Brisbane ke kamp pada hari Sabtu setelah terbang dari Selandia Baru, menurut ABC News Australia .

Pengunjung di kamp akan diminta untuk membayar sendiri masa tinggal mereka selama dua minggu, seperti yang dilaporkan 9News Australia dalam sebuah Tweet

Saat ini, hanya pelancong yang tidak divaksinasi yang akan dikirim ke kamp, ​​​​karena tidak ada lagi persyaratan karantina untuk pelancong yang divaksinasi penuh. Wisatawan yang divaksinasi lengkap hanya perlu menunjukkan bukti tes antigen cepat negatif yang diambil dalam waktu 24 jam setelah tiba di negara tersebut. 

Pada hari Senin, Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengumumkan bahwa negaranya akan membuka kembali perbatasannya untuk semua pemegang visa yang divaksinasi dan pelancong internasional pada 21 Februari.

Australia adalah salah satu negara pertama di dunia yang membangun dan menggunakan apa yang disebut kamp karantina, dan Wellcamp adalah yang kedua menjadi berita utama.