Inisiatif OTAK

BRAIN Initiative (Brain Research through Advancing Innovative Neurotechnologies) adalah upaya penelitian yang diselenggarakan oleh Institut Kesehatan Nasional AS (NIH) untuk merevolusi pemahaman kita tentang pikiran manusia dan mengungkap cara baru untuk mengobati, mencegah, dan menyembuhkan gangguan otak seperti Alzheimer, skizofrenia, autisme, epilepsi, dan cedera otak traumatis.

Pengumuman:

Kelompok Kerja Neuroetika

Pada tahun 2015, NIH membentuk  Kelompok Kerja Neuroetika  untuk memberikan BRAIN Initiative dengan rekomendasi yang berkaitan dengan neuroetika. Anggota kelompok kerja bersidang untuk: 

  • Mengidentifikasi tantangan etis dalam pengembangan dan/atau penerapan alat dan teknologi yang didanai BRAIN Initiative
  • Antisipasi tantangan etis di area yang diusulkan untuk pendanaan BRAIN Initiative.
  • Berikan masukan tentang cara Inisiatif OTAK dapat menavigasi tantangan neuroetika ini.
  • Berikan konsultasi etika kepada peneliti yang didanai oleh BRAIN Initiative, jika perlu.
  • Identifikasi pertanyaan penelitian neuroetika yang penting bagi BRAIN Initiative yang dapat ditangani melalui pengumuman peluang pendanaan terfokus.
  • Publikasikan panduan tentang tantangan etika utama yang terkait dengan penelitian yang didanai BRAIN Initiative.

Pada Agustus 2019, kelompok kerja ini terdiri dari individu-individu berikut, termasuk beberapa yang juga bertugas di Kelompok Kerja Multi-Dewan* dari BRAIN Initiative:

  • Christine Grady , NIH Departemen Bioetika (Ketua Bersama)
  • Hank Greely, Stanford Law School*  (Ketua Bersama)
  • Winston Chiong, Universitas California, San Francisco
  • James Eberwine, Universitas Pennsylvania*
  • Nita Farahany, Sekolah Hukum Duke
  • L. Syd M Johnson, Universitas Teknologi Michigan
  • Steve Hyman, Institut Luas
  • Karen Rommelfanger, Universitas Emory
  • Elba Serrano, Universitas Negeri New Mexico*
  • Khara Ramos, NINDS ( Sekretaris Eksekutif; penghubung NIH)

Informasi Terkait

Mitra Sektor Swasta

“Neuroetika adalah bidang interdisipliner yang berfokus pada masalah etika yang diangkat oleh pemahaman otak kita yang meningkat dan terus meningkat dan kemampuan kita untuk memantau dan memengaruhinya.” (Neuroetika – Stanford Encyclopedia of Philosophy) Christine Grady, Departemen Bioetika NIH, Istri Dr. Fauci.

Dr. James Giordano: Battlescape Brain: Militer dan Kecerdasan Penggunaan Ilmu Neurokognitif

Presentasi ini adalah bagian dari ‘Seri Ilmu Otak dan Kepemimpinan Efektif,’ yang diselenggarakan oleh Stockdale Center for Ethical Leadership. Dr. Girordano bekerja di Departemen Neurologi dan Biokimia Universitas Georgetown, bekerja di Program Studi Neuroetika, yang merupakan bagian dari Program Etika Medis Militer. Dia juga adalah Anggota Program dalam Biosekuriti, Teknologi, dan Etika di Naval War College. Dalam pembicaraan yang menyegarkan dan, pada titik yang mengerikan, ia membahas berbagai potensi penggunaan ilmu neurokognitif dalam operasi militer dan intelijen, dan membuat sketsa masalah etika, dan sudut analisis yang akan muncul ketika sekutu dan musuh mengembangkan alat tersebut, menghubungkannya dengan undang-undang yang ada. perang dan konvensi.